Kamis, 02 Mei 2013

Kronologi Hujan dalam Islam

ARTI HUJAN DALAM ISTILAH ISLAM
Hujan dalam bahasa Islam bisa berarti “Mathor” yaitu sesuatu yang diturunkan dari langit berupa air atau batu,

“Dan kami turunkan hujan kepada mereka, maka perhatikanlah bagaimana akibatnya orang-orang yang berdosa”. (QS.Al Araf:84).

“Maka tatkala datang azab kami, kami jadikan yang sebelah atas ke sebelah bawah dan kami hujani dengan batu berapi bertubi-tubi”. (QS.Hud:82)

Atau berarti “Goits” yaitu air hujan.
“Dan Dialah yang menurunkan hujan setelah mereka putus asa, dan Dia tebarkan rahmatNya, dan Dialah Maha Pemurah lagi Maha Pelindung”. (QS.Asysyura:28)

Atau berarti “Air yang diturunkan dari langit”.
“Dan Dia menurunkan air hujan dari langit”. (QS.Al Baqarah:22) (QS.Al An’am:99).

PROSES TERJADINYA HUJAN
Hanya  Allah yang dapat menurunkan hujan. ( QS. Luqman: 34 ) dan (Asysyuro:28 )

Malaikat Izrail melaksanakan perintah Allah. Mengumpulkan Qoza’ah yaitu gumpalan kecil awan. Membuat Ra’d yaitu suara guruh dan Barq yaitu kilat.
Mujahid berkata: “Suara guruh adalah perbuatan malaikat dan kilat adalah sayap-sayapnya untuk menggiring awan agar turun hujan”. Awan digabung menjadi satu oleh Malaikat Izrail sampai terjadilah Muzollah yaitu gumpalan awan yang besar dan gelap dengan dibantu oleh angin sehingga menutupi sebagian langit. Turun hujan atas izin Allah.

HUJAN TERKADANG MENJADI MUDHARAT ATAU SEBAGAI AZAB
“Dan tidak dosa atas kamu meletakkan senjata-senjatamu jika kamu mendapat sesuatu kesukaran karena hujan atau kamu sedang sakit dan siap siagalah kamu”. (QS.Annisa:102)

“Dan kami turunkan hujan (Hujan azab) kepada mereka, maka perhatikanlah bagaimana akibatnya orang-orang yang berdosa”. (QS.Al Araf :84)

“Konon kami tidak melihat gumpalan awan antara kami dan sela-sela gunung Sal’a dan tidak nampak pula awan di atas rumah kami. Tiba-tiba datang gumpalan awan seperti perisai, maka tatkala gumpalan awan tersebut menyebar menutupi sebagian langit maka turunlah hujan. Demi Allah pada hari sabtu kami tidak melihat matahari, kemudian datang seorang pada hari jumat berikutnya untuk menemui Nabi. Tatkala itu Nabi sedang berkhutbah, orang itu mengadu kepada Nabi: ”Ya Rasululloh binasalah harta kami dan terputuslah jalan-jalan kami”. Nabi bersabda: ” Memohonlah kamu kepada Allah karena hanya Dialah yang dapat menolak hujan, kemudian Nabi mengangkat kedua tanganNya sambil berdo’a: “Ya Allah jadikanlah hujan ini pindah pada sekitar kami jangan jadikan hujan ini untuk kami. Ya Allah pindahkanlah hujan ini di atas gunung, bukit yang lembab, lembah gunung atau tempat tumbuhnya pohon (hutan )”. (HR. Bukhari-Muslim)

Pawang hujan bukan menghentikan hujan akan tetapi memindahkan hujan ke tempat yang lain seperti: ke gunung, lembah, laut atau hutan karena ada sesuatu hajat atau hujan itu mendatangkan mudharat.

Memohon Memberhentikan hujan berarti menolak rahmat Allah yang dibutuhkan oleh semua alam seperti: manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan dan bumi dan menghambat permohonan manusia yang sedang menjalankan Istisqo sesungguhnya hanya Allah yang dapat memberhentikan hujan.

”Maka Aku berkata: Minta ampunlah kepada Tuhan kamu sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan hebat” (QS. Nuh :10-11).

Syaikh Syarbini Khatib berkata: “Terkadang menolak hujan dengan melakukan perbuatan sebaliknya”.
“Janganlah satu kaum enggan memberikan zakat melainkan terhambat untuk mereka hujan” (HR.Baihaqi ).

Sumber : http://blog.umy.ac.id/ikafitrinurhayati/2012/01/02/kronologi-adanya-hujan-dalam-islam/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar